Kacamata Merah Jambu

“Mana sih ni anak? Udah sejam gue tunggu ga nongol-nongol”, gerutu gue. Suda satu jam gue nunggu sahabat gue di Stasiun UI dari jam tujuh pagi. Kenapa gue nungguin dia pagi-pagi? Karena gue mau jalan bareng teman-teman gue ke Puncak untuk mengisi libur uts kampus gue. Saat gue sedang mengirim sms ke sahabat gue untuk nanya dimana dia sekarang, tiba-tiba ada seorang gadis yang berlari menuju tempat gue duduk. “Aduh maaf ya Res gue telat soalnya di Lenteng agung macet”, jawabnya sambil mengatur nafasnya sendiri. “Ah kebiasaan lu mah Sin, gatau apa yang lain udah pada nunggu di kampus?”, jawab gue kesel. Karena gue udah males buat denger alesan-alesannya, gue tarik tangannya untuk ikut gue ke motor gue.

Nama gue Ares Dwi Purnama, biasa dipanggil Ares. Gue adalah mahasiswa tingkat tiga jurusan Sistem Informasi disebuah universitas swasta didaerah Depok. Gak terlalu ganteng, juga ga terlalu jelek. Sedangkan sahabat gue namanya Sinta Amalia, mahasiswi tingkat dua jurusan Manajemen dikampus yang sama dengan gue. Wajahnya manis, dan pipinya chubby. Dia juga suka sekali sama yang namanya coklat. Setiap gue kesel sama dia, gue selalu cubit pipinya yang chubby itu. Bisa dibilang gue cukup deket sama dia, karena seringnya gue sama dia. Entah dikampus ataupun diluar. Saat itu dia memakai kaos berwarna hitam dengan sweater b erwarna merah marun serta celana jeans. Dan gak ketinggalan kacamata berwarna merah jambu yang selalu dia gunakan. Setelah cukup ngeliatin pipinya yang chubby, gue nyalakan motor gue dan menuju kampus.

“Res, lu bawa coklat pesenan gue kan? Awas aja lupa”, kata Sinta saat berada dijalan. “Iya gue bawa kok, nanti kalo ga bawa lu kambuh lagi gilanya haha”, jawab gue sambil ngeledek. “Ih demen banget si ngeledek gue, awas lo suka sama gue”, jawabnya kesal. Setelah sampai dikampus, temen-temen gue langsung teriak karena kesal. Setelah gue dan Sinta datang, akhirnya kami berangkat menuju Puncak. Di perjalanan gue suka usil sama Sinta, entah gue ngerem mendadak, atau mendadak ngebut. Kalo udah kesal, pinggang gue pasti dicubit Sinta atau ngomel-ngomel dibelakang gue. Selama perjalanan menuju Puncak, gue seneng banget karena Sinta gak berhenti-berhenti untuk ngajak gue ngobrol. Gue nyaman banget kalo udah sama dia. Menurut gue pun Sinta juga nyaman banget sama gue, walaupun dia gak menunjukkan secara langsung.

Jam menunjukkan pukul setengah empat sore saat gue sampai Puncak. Kami semua jalan-jalan mengitari kebun teh. Bahkan salah satu temen gue ada yang berani untuk main paralayang. Kami Cuma bisa tertawa saat dia jatuh karena belum terbiasa. Selama kami semua bercanda, gue gak berhenti-berhentinya ngeliatin Sinta saat yang lain ga sadar. Kadang Sinta juga ngelakuin hal yang sama dengan apa yang gue lakukan. Selama disana gue jarang ngobrol sama Sinta karena keasikan. Saat menjelang malam, kami semua menuju Puncak Pass karena lebih ramai.

“Res, temenin gue jajan yuk. Gue pengen beli bakso”, kata Sinta. “Yaudah, ayo gue temenin”, jawab gue. Temen-temen yang lain menyoraki gue dan Sinta karena berduaan. Selesai makan baksonya, Sinta masih pengen berdua sama gue, dan gue gak ada masalah dengan keinginannya. “Res, keatas yuk liat lampu-lampu jalan. Katanya pemandangan dari sana bagus”, ucap Sinta. Gue pun menemaninya menuju keatas bukit. Semakin keatas, keadaan sekitar semakin gelap karena tidak adanya lampu penerangan. Disaat seperti itu Sinta berjalan sambil menggengam tangan gue, entah maksudnya apa. “Sin, gapapa gelap begini, jadi kaya mau ngapain aja gelap-gelapan”, canda gue. “Yee emangnya gue mau apa? Gue mau liat pemandangan aja gak macem-macem”, jawab Sinta sambil membetulkan letak kacamatanya.

Setelah sampai diatas, ternyata ada beberapa orang, namun gak terlihat jelas karena gelap. Lalu Sinta mengajak gue duduk di tepi bukit. “Wah bener-bener bagus ya pemandangannya, gue kira biasa aja”, kata Sinta. “Ah masih bagus juga pi..”, gue kaget karena kelepasan bicara. “Bagusan apa? Ayoo?”, ledek Sinta sambil bersandar di pundak gue. “Udah ah, lagi juga lu tau gue mau ngomong apa”, jawab gue ketus. Mendengar jawaban gue, Sinta cuma tertawa aja. Suasananya mendadak jadi romantis gajelas karena gue yang kelepasan bicara. “Res..”, kata Sinta sambil memegang tangan gue. “Aku seneng akhirnya bisa berdua aja sama kamu”, lanjut Sinta. Karena gue kira dia bercanda, lalu gue jawab, “Iya Sin, aku seneng juga kok hihi”. “Ih gue serius malah bercanda, huh!”, Sinta kesal. “Ya abis tumben banget pake aku kamu, sayang yaa sama gue? Hihi..”, jawab gue terhenti. Gue berhenti bicara karena tiba-tiba Sinta mencium pipi gue. “Iya Res, aku sayang sama kamu, kamu juga kan?”, jawab Sinta. “Selama kita deket, aku seneng banget bisa ngobrol sama kamu, bercanda, berduaan, pokoknya aku sayang sama kamu, gamau jauh dari kamu”, lanjutnya. “Aku cuma mau jadi cewek yang spesial buat kamu, terus sama kamu”, lanjutnya lagi. Setelah itu, gue dan Sinta sama-sama diam. Saat Sinta mau berbicara, dengan cepat gue cium pipinya. “Iya Sin, gue juga sayang sama lu, mungkin gue ga bisa romantis, tapi gue usahain buat senengin lu ya, makasih udah sayang sama gue”, jawab gue. Setelah itu, ga ada lagi pembicaraan lain. Sinta bersandar ke pundak gue, dan gue rangkul pundaknya, menikmati temaram lampu jalan yang terlihat dari atas bukit.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s